08 June 2017

27 Tips Pengasuhan Anak Kembar Dalam 27 Bulan Pertama

Tulisan ini gw dedikasikan untuk sesama ibu-ibu yang sedang menantikan kelahiran bayi kembar, sebagaimana gw merasa terbantukan membaca beberapa tulisan/video dari ibu-ibu yang lain. Sharing is caring, right?
Disclaimer: ini murni pengalamanku juga, jadi feel free disesuaikan dengan keadaan dan situasi masing-masing.

So, what are they?


#1 Be grateful

Yes, first of all, be grateful :) Selamat! Punya bayi kembar itu anugerah lho, jadi jangan berhenti bersyukur.

#2 Be prepared yourself!

  • Do not panic
  • Terutama siapin stok sabar yang banyak apalagi saat bayi menginjak usia terrible two.

#3 Teamwork dengan suami

  • Mungkin suami perlu cuti min 3-5 hari saat bayi kembar di bawa ke rumah
  • Diskusikan butuh dibantu di bagian mana, terutama saat belajar tandem nursing/menyusui bayi kembar secara bersamaan, pijetin (ini penting!), ganti popok (a real man is the one who can change diapers or cebokin anak hohoho, dll)
  • Bapake fokus ke si abang dan mamake fokus ke si bayi kembar.

#4 Help from inner circle

You need help from your inner circle, terutama di saat suami sedang kerja. Jangan sungkan minta dibantu sih intinya

#5 Bantuan home service

  • Bahkan kalau merasa perlu bantuan home service dari rumah sakit (suster datang beberapa jam di minggu awal pulang ke rumah), ambil aja.
  • Gw dulu memutuskan resign sebelum melahirkan dan kebetulan karena belum dapet ART (sengaja ngga mau pake babysitter, males dramanya dan biar hemat :p)
  • Thank God ngga sengaja admin (yang bantuin suster juga) di klinik dokter anak gw nawarin diri bantuin buat bantuin beberapa jam di rumah. Kasian kayanya dia ngeliat gw dan suami kerepotan bawa 2 bayi dan abangnya pas imunisasi hihi :p

#6 Stay positive biar ngga baby blues atau stres

  • This too shall pass!
  • Percaya, time flies. Tau-tau udah MPASI, tau-tau udah bisa jalan :)
  • Dua bayi pengeluaran akan semakin tinggi dong? Rejeki udah ada yang ngatur, trust me you’ll be amazed akan dicukupkan :)

#7 Susui secara bersamaan

  • Pelajari caranya lewat konsuler laktasi, video dari youtube atau bacaan
  • Ini PENTING banget walau STRUGGLE banget di awal. Lama-lama pasti bisa ambil satu-satu bayi ke bantal menyusui ;)
  • Kegunaannya: ritme kedua bayi ini akan sama atau mirip (ngga akan beda jauh), mulai dari jam tidur, pipis, pupup, akan mirip. Dan tentunya bikin kita ngga repot.
  • Emang sih akan bolak balik gantiin popok, tapi kan paling lama juga beda 10-20’, trus kedua bayi akan bobok barengan jadi mamanya bisa ada waktu istirahat juga.
  • Coba aja bayangin kalo ritme nyusuin beda, maka jam bobonya akan beda, jam pipis dan pupup akan beda juga.
  • You’ll thank me later about this.
  • Your welcome :)

#8 Gunakan bantal U

  • Gunakan bantal menyusui yang berbentuk huruf U, ini memang khusus untuk menyusui bayi kembar




#9 Stay energized

  • Minum air putih 3 L dan makan sayur, buah, apapun yang banyak
  • You’re lucky sekarang gampang banget order makanan dan delivery via app
  • Usahakan setelah menyusui langsung tenggak 2 gelas air mineral
  • Jangan fokus untuk diet dulu, biar ngga lemes
  • Fyi, bayi kembar emang kodratnya suka ngiri kalo liat mamanya lagi gendong sodara kembarnya, jadi siap-siap weight lifting gendong mereka berdua :D


#10 Keep yourself well-informed

  • Emak-emak kan terbiasa multitasking ya, saat lagi nyusuin biasanya bisa gugling, baca2 forum TheUrbanMama dan apapun mengenai cara mengasuh bayi kembar
  • Baca buku kitab andalan, strongly recommend to have this yang ditulis oleh dokter anak-nya anak2: Q&A Smart Parents for Healthy Children. Ini penting jadi bisa jadi panduan kapan harus bawa anak ke dokter, kapan bisa percaya instinct untuk home-treatment, dll.

#11 Stay entertained

  • Stay entertained (music/movie streaming, pasang aromatheraphy, apapun yang bisa bikin mood jadi happy, mama happy --> ASI banyak --> bayi happy --> semua happy)
  • Gw sih dulu bahkan bisa dibilang malah ngga sempet buka medsos sampe dicap ansos :p Tapi serius deh, susah banget cari waktu, mending buat baca poin no 9 di atas atau tidur :D

#12 Ikut tidur saat bayi tidur

  • Saat bayi kembar tidur, usahakan untuk langsung ikutan tidur
  • Just put your phone and/or remote control
  • I said put your phone and/or remote control
  • Kalo ngga ngantuk gimana dong? Pejamin aja matanya untuk istirahat bentar, apalagi sambil dengerin music dan ada aromatheraphy.
  • At least mata dan badan bisa istirahat dan rileks sejenak
  • Your body need to rest too, just listen to your body

#13 Post-birth treatment

  • Ambil paket post-birth home treatment
  • Waktu itu kebetulan ada langganan bibi jamu pas di Bandung, jadi dia yang pijetin sambil nyokap ngeramu beberapa tanaman tradisional dan direbus untuk diuapin buat badan gw dan kaya ratus juga fungsinya
  • Bayi ada dua dan in my case ada abangnya juga, gimana cara bagi waktunya?
    • Bayi yang baru lahir pasti banyak tidurnya, tips: biasanya abis mandi pagi dan disusuin pasti tidurnya rada lamaan, nah di jam itulah biasanya bibi jamunya dating
    • Kalo bayi ada yang kebangun ya berenti bentar buat disusuin
  • Kegunaannya: ini relaksasi banget dan penting biar mood kita happy dan mengurangi baby blues :)

#14 Siapin medical things

  • Siapin pouch/small container buat medical things seperti thermometer, minyak kayu putih/minyak telon, Breathy, Transpulmin, Young Living (ini mahal tp ampuh, gw cuman beli yang Myrtle), balsem racikan Daintree (ini core-nya dari essential oils juga, gw pake yang Speedy Recovery dan Tummy Soother), dan Lucas Papaw (salep ampuh untuk semua masalah kulit).
  • Obat yang lain sebagai persiapan untuk tindakan preventive: paracetamol drop

#15 Siapkan stok diapers

  • Persiapkan stok disposable diapers sedini mungkin (ssst, pengalaman kemarin kita udah mulai hunting popok dari semenjak hamil 7 bulan)
  • Boleh aja bagi yang mau menggunakan cloth diaper, tapi berhubung bayi kembar dan ngga ada mba yang stay at home saat itu, jadi popok sekali pakai to the rescue



#16 Gunakan korset

  • Gunakan korset agar perutnya ngga masih disangka masih hamil 4 bulan :p
  • Dulu gw ngga betah soalnya panas banget pas tinggal di kontrakan jadinya malah jadi gatel
  • Ini sampe si kembar umur 28 bulan, perutku  masih kaya hamil 3 bulan huaaa :’(

#17 Baby carrier


  • Udah kudu punya yang namanya baby carrier
  • Pilihanku dulu jatuh ke baby Manduca (1 coba beli preloved dan karna cocok akhirnya beli 1 lagi) dan 1 baby wrap


  • Bahkan dulu pas sebelum si kembar 3/4 bulan, suka kumasukin keduanya jadi 1 (thanks to Youtube!) :D

#18 Pumping & stocking

  • Mulai pumping dan stok asip sejak dini
  • Jujur gw hanya beli breast pump manual Philips aja, kenapa? Simply mengaca pengalaman saat El dulu, nipple gw sensitive jadi malah terbiasa untuk marmet (memerah menggunakan tangan)
  • Cuman sekarang kan banyak pilihan yang double pump, mungkin bisa dicoba untuk disewa dulu. Hitung2 kan biar pumping cepet rebes jadi mamak bisa santei sejenak ;)
  • Bersyukur banget dulu saat si kembar 6 bulan dan ASI semakin seret, pumping semakin jarang, mungkin ribet mulai MPASI kali ya, terus ada para ibu peri ASI yang mau mendonor. Thank you, Vonni & Twilla *kecups*

#19 Primary needs yang harus ada

Mengenai perlengkapan, ini primary need versi gw ya based on pengalaman dan menurutku cukup banget:
  • 2 portable baby cot gitu, jadi emang ngga di box, maklum lagi di rumah kontrakan, biar ngga repot ngangkut saat pindahan
  • Car seat untuk newborn. Ini penting soalnya dulu sering banget ngungsi ke rumah bonyok di Bandung (ada kali 2/3 minggu sekali :D), kalo dipikir2, nekat juga yak :p Cuman ngga ber-5 kok awal2 pasti minta nyokap datang ke Jakarta dulu trus baru deh cus ke Bandung. You’re the best, ma!!
  • Bouncer hanya 1 juga dan kebetulan dapet preloved. Tadinya mau beli 1 lagi, tapi karena ada car seat yang bisa jadi bouncer juga, so ngga jadi beli akhirnya (hemat itu penting sodari2! :D)

  • Dot bayi
  • Sterilizer
  • Timbangan bayi (ini ngga primary need sih, kita takut aja soalnya pengalaman waktu El dulu dia termasuk slow growth, dan repot kan kalo sebulan sekali mampir klinik cuman buat numpang nimbang doing
  • Baju bayi standarlah ya
  • Banyakin kaos kaki dan waslap atau bib aja (beli sepatu saat udah mau 1 tahun hihihi… Selain ngga mau repot, abis kan banyak baju modelnya sleepsuit dan kaos kaki juga cukup lah, mmh ini emak irit speaking juga :p

#20 Primary need saat MPASI

Saat MPASI gimana dengan primary need untuk perlengkapan tempurnya? Nih dia:
  • 2 Baby chair of course, yang IKEA aja cukup :) Perhatian, disiplin untuk duduk di baby chair harus sedini mungkin mengingat bakalan encok kalo gendong 2 bayi secara gantian. Dan juga kalau mau makan di luar tinggal minta baby chair restoran :)
  • Hand blender
  • Saringan halus
  • Peralatan makan
  • Siapin banyak lagu biar meal time semakin menyenangkan, hihihi
  • Oh iya karena udah 6 bulan dan udah mulai bisa duduk, kita mutusin beli tandem stroller
  • Mainan tummy time
  • Mainan duduk (duh kok tetiba lupa semua istilah namanya)


#21 Mommy definitely needs me-time

  • Bisa sesekali spa or pijet ke mom n Jo gitu, kan bisa sekalian sama babies-nya #inimodus biar dapet ijin hahahah karena suami pasti menolak jagain 2 anak bayi sendiri :p
  • Or as simple as makan di luar or jalan2 ngemal cari udara segar biar ngga bosen :)


#22 Quality time dengan keluarga

Walaupun waktu dan energi pasti banyak tersita untuk si kembar, tetap coba luangin waktu untuk quality time dengan suami dan/atau abang
  • Nonton di kamar ama suami
  • Temenin abang bikin PR, ngobrol soal sekolah, sesekali jemput, ambil raport, dll

#23 Punya langganan klinik/dokter anak yang ngga komersil

  • Ini poin penting banget
  • Strongly recommend Klinik/Markas Sehat (dr Purnamawati, dr Endah, dr Apin, dll) enak banget. Bahkan misalnya kalo perlu ada tindakan tes lab, hasilnya bisa di-email/WA jadi rekomendasi si dokter juga bisa lewat itu (misal untuk memutuskan pake antibiotic ato ngga, tes lab untuk cari tahu penyebabnya bateri atau bukan). Ngga repot kudu bolak balik kan :)

#24 Cari tau keunikan masing-masing

  • Bayi kembar itu memang unik ya, dan namanya juga 2 manusia walaupun tampangnya mirip/ngga (anak kembarku ngga identic, red), jadi harus belajar cari tau keunikan masing-masing
  • Bayi 1 misalnya lebih demanding, bayi 2 lebih mandiri. Ini siap2 dalam 6 bulan suka gentian gitu jadinya bayi 1 tau-tau mandiri, bayi 2 lebih moody/demanding
  • Beli mainan juga ngga harus beli 2 yang sama sih, karna you will know eventually mereka punya preference masing-masing (yang 1 suka mobil, 1 suka superheroes)

#25 Olahraga anti diastasis recti

  • Bagi penggiat olahraga dan sudah mau mulai olahraga sendiri di rumah lagi (kaya HIIT, dll), mau ngasih saran aja: coba googling mengenai diastasis recti.
  • Kenapa perut membesar karena terjadi pemisahan otot perut, sehingga olahraga yang tadinya kita pikir bagus untuk ngecilin perut malah justru sangat ngga disarankan, misal: sit up, plank, dll.

#26 IRT atau balik kerja?

  • Untuk kasus dimana sebelumnya working mom dan memutuskan untuk resign: Kalo bosen/gatel pengen kerja lagi gimana?
  • Balik lagi itu your own choice ya :)
  • Biar bisa aktualisasi mungkin bisa coba usaha sendiri, misal jualan online atau jadi freelancer
  • Atau kalo support group di rumah udah oke dan bisa ditinggal, simply bisa kerja lagi kan :)

#27 Terus pake KB apa?

  • Steril lah yaw :D karena:
    • Ada temen kantor, masa dapet anak kembar-nya dua kali.
    • Alesan logis dan realistis aja (biaya melahirkan, sekolah, dll mahal cuy!)
  • Kalo udah fixed mau steril, nanti saat menjelang persalinan, dikomunikasikan aja dengan obgyn-nya. Gw sih dulu ditanyain sama dr Ridwan, dan dia jelasin plus minusnya.
  • Fyi, kalo proses persalinan Caesar, proses sterilisasi ini dianggap satu tindakan, jadi apa ebok-ebok artinya: HEMAT! :D

Semoga tulisan ini bisa membantu memberikan pencerahan bagi para sesama ebok-ebok yang sedang hamil anak kembar. Enjoy the new adventure journey! *hi-five*

0 comments: