20 June 2017

Working Journey Part 2

Hari ini tepatnya satu tahun gw bekerja di Bukalapak.
Berhubung blog ini salah satu fungsinya adalah dokumentasi perjalanan hidup, jadi gw mau ceritain secara singkat kelanjutan dari tulisan WorkingJourney gw hampir 3 tahun yang lalu.



*fast rewind ke tahun 2013 - 2017*

Kantor terakhir gw di akhir 2013 itu adalah di Combiphar dan setelah 14 bulan bekerja, gw akhirnya memutuskan untuk resign.
Fyi, tadinya gw berpikir kalo gw bakal lama kerja di sini (dari jam kerja, bisa dibilang lebih santai dibanding industry FMCG). 
Kenapa akhirnya resign?
Fyi lagi, gw ketauan hamil anak kembar.
Dan fyi lagi kuadrat, ada kejadian ngga mengenakkan yang gw alamin tepat di saat gw sedang dilema berat untuk tetap lanjut bekerja pasca melahirkan atau resign aja. 
Dan setelah ditimbang2, I handed the resignation letter before I gave birth to my twin boys :)
Ada valuable lesson learned mengenai my unpleasant experienced, tapi I will keep it to myself dulu. Nanti deh ceritanya, someday when the time is right.

Saat itu banyak yang menyayangkan keputusan gw itu karena banyak yang bilang gw tipikal orang yang aktif dan pasti ngga akan tahan lama diam di rumah.
Diam? Hold on...
Ngurus twin baby itu waaay exhausted job in the planet lho, geez, yet it’s so amazing/incredible/exciting moments of my life.
Hal lain yang gw coba manage to keep me busy (yeah they were right, I always trying to keep myself busy hahaha), biar ngga mengkerut aja otaknya dan kebetulan ada beberapa usaha Tofan yang saat itu bisa dibantu, seperti @sapikate, Baruna Grosir, dan mencoba exploring jualan baju grosir yang versi branded/original (kebetulan jadi reseller resmi dari GAP) jadi mencoba menjual baju-baju GAP secara retail di marketplace (Bukalapak, Tokopedia, dll). Oh iya, not to mention gw juga jadi researcher freelance as a mystery shopper :D

And then, around May 2016, some unexpectedly call from head hunters (gimana hidung ijk ngga kembang kempis karena akun Linkedin udah belasan purnama ngga pernah di-update, masih laku juga mamak yang udah 17 bulan jadi produsen ASI dan mommysitter hehehe) hingga casual phone dari temen lama di Heinz ABC dulu yang nanya rate freelancer gw dan ngeyakinin gw kalo kerjaan ini meant for me karna deket banget dari rumah gw. 
Katanya itu buat temennya, so akhirnya gw update CV, ngitung gaji terakhir gw di pro-rate per hari, dan voila email sent to him.
Besoknya langsung ditelfon oleh Bukalapak ahahaha, katanya buat temennya ternyata buat jadi anak buahnya (which I didn’t mind at all) :D Besoknya langsung interview sama temen gw ini yang jadi VP Marketing di sana, dan langsung masuk besoknya ahahaha :D The fastest process by far! 
Thank you, Om Bayu for the opportunity! 


*press play ke saat ini*

So here I am, one year after still working here :)
Kenapa akhirnya gw memutuskan untuk kerja lagi? Agak ragu sih sebenernya, makanya karena freelance gw cobain deh (yang mana akhirnya ditawarin jadi permanen satu bulan kemudian). 
Terus kalo dari keterangan map Gojek, jarak dari rumah ke kantor hanya 1.6km: heaven! 
Dulu pas masih kerja di bilangan Sudirman, ngimpi banget kerja yang kantornya di Simatupang area, eh lokasi sekarang even better! God is always great in surprising His ways.


So, bagaimana rasanya bekerja di Bukalapak?
Seru, menyenangkan karna banyak temen muda/i berbakat (terutama jadi punya pengalaman dealing with Gen Z, they taught me how to do Instastories haha!) dan heaven for working mommy/daddy karena work-life balance dapet banget.
Semoga gw bisa turut berkontribusi membuat situs jual beli online ini menjadi semakin dikenal dan digunakan oleh masyarakat Indonesia :D

0 comments: